June 17, 2024

InfoAlima

Portal berita online

Desa Pela Kukar: Menjaga Pesut Mahakam, Meraih Penghargaan Kalpataru

2 min read

Ilustrasi keindahan lingkungan Desa Pela

Infoalima.com, TENGGARONG – Desa Pela, yang terletak di Kecamatan Kota Bangun, Kutai Kartanegara (Kukar), telah menunjukkan dedikasi yang luar biasa dalam upaya pelestarian lingkungan. Desa ini, yang telah menjadi desa wisata andalan, kini mendapat pengakuan lebih luas atas upayanya dalam melindungi Pesut Mahakam, spesies endemik yang menjadi simbol kebanggaan Kalimantan Timur.

Perjalanan Desa Pela dalam meraih penghargaan Kalpataru tidaklah mudah. Pada tahun 2022, mereka memulai dengan meraih penghargaan Kalpataru di tingkat kabupaten. Tahun berikutnya, mereka melanjutkan kesuksesan dengan meraih penghargaan yang sama di tingkat provinsi. Dan sekarang, di tahun 2024, atas rekomendasi Dinas Pariwisata Kukar dan Kalimantan Timur, Desa Pela telah mencapai tahap lebih lanjut dengan berpartisipasi dalam nominasi Kalpataru tingkat nasional.

“Kami berharap bisa masuk dalam 21 nominasi Kalpataru untuk penyelamat lingkungan di tingkat nasional, terutama untuk Pesut Mahakam,” ujar Alimin, Ketua Pokdarwis Bekayuh Baumbai dan Bebudaya Desa Pela, Sabtu (27/4/2024).

Dari sekian banyak usulan yang masuk dari seluruh Indonesia, Desa Pela berhasil menembus 21 nominasi teratas. Proses seleksi akan berlanjut hingga hanya tersisa tiga desa terbaik yang akan diumumkan sebagai pemenang.

“Kami sudah melewati tahap presentasi dan saat ini kami berada di posisi kedua. Kami berharap dapat melanjutkan ke tahap berikutnya,” tambah Alimin.

Keberhasilan Desa Pela menjadi sumber kebanggaan bagi warga setempat. Alimin menekankan bahwa upaya penyelamatan Pesut Mahakam, yang merupakan hewan endemik Kalimantan Timur, adalah fokus utama mereka. Desa Pela, bersama dengan desa-desa lain seperti Perintis dari Balikpapan dan Penyelamat dari Kukar, menjadi perwakilan Kalimantan Timur dalam ajang bergengsi ini.

“Kami ingin memenangkan penghargaan ini dan mewakili Kalimantan Timur dalam bidang pelestarian lingkungan. Ini bukan hanya tentang isu nasional, tetapi juga tentang kontribusi kita terhadap isu global, yaitu perlindungan spesies mamalia yang langka,” tutup Alimin. (ADV/Dispar Kukar)

Print Friendly, PDF & Email
Share Now

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *