June 17, 2024

InfoAlima

Portal berita online

Kukar Menggagas Desa Wisata Mandiri: Integrasi Pokdarwis dalam Pemerintahan Desa

2 min read

Ridha Fatrianta, Kepala Bidang Pengembangan Destinasi Wisata Dinas Pariwisata Kukar

Infoalima.com, TENGGARONG – Dinas Pariwisata Kutai Kartanegara (Dispar Kukar) terus berupaya mewujudkan desa wisata mandiri melalui inisiatif pembentukan Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) sejak tahun 2019. Kini, dengan lebih dari 50 Pokdarwis yang telah terbentuk, Kukar memasuki fase baru dalam pemberdayaan komunal dan pengelolaan pariwisata yang berkelanjutan.

Ridha Fatrianta, Kepala Bidang Pengembangan Pariwisata Dispar Kukar, menegaskan pentingnya sinergi antara pemerintah dan masyarakat.

“Kami berkomitmen untuk memfasilitasi pembentukan Pokdarwis sebagai kunci utama dalam mengoptimalkan potensi wisata desa,” ujar Ridha pada Kamis (2/5/2024).

Pokdarwis, yang bergerak dengan semangat sukarela dan swadaya, diharapkan menjadi penggerak utama dalam mengelola potensi wisata, mendukung visi Dispar Kukar untuk menciptakan desa wisata yang kompetitif dan mandiri.

“Kami bangga dengan semangat sukarela dan swadaya dari Pokdarwis. Kami hadir sebagai fasilitator yang mendukung, bukan sebagai pengontrol,” tambah Ridha.

Dispar Kukar juga merencanakan program sertifikasi pemandu wisata, termasuk pemandu penyelaman di kawasan pesisir, untuk meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM). Program ini diharapkan tidak hanya meningkatkan standar layanan wisata tetapi juga membuka peluang ekonomi baru bagi masyarakat.

Setelah proses sertifikasi, akan ada bantuan peralatan yang diperlukan untuk mendukung kegiatan wisata, dengan fokus khusus pada penyelaman.

“Bantuan ini akan disesuaikan dengan kebutuhan spesifik dan karakteristik setiap Pokdarwis,” jelas Ridha.

Menatap masa depan, Dispar Kukar bertekad untuk mengintegrasikan pengelolaan Pokdarwis ke dalam struktur pemerintahan desa. Ini merupakan strategi untuk memastikan keberlanjutan dan pengembangan pariwisata lokal.

“Dengan tujuan agar Pokdarwis tidak hanya mandiri secara finansial tetapi juga mampu mengembangkan paket wisata yang inovatif. Hal ini akan memungkinkan pemerintah desa untuk lebih aktif terlibat dalam pengelolaan dan pengembangan Pokdarwis sebagai unit usaha,” tutup Ridha.

Inisiatif ini mencerminkan komitmen Pemerintah Daerah (Pemdes) dalam mengembangkan pariwisata yang inklusif dan berkelanjutan, sejalan dengan aspirasi masyarakat untuk menciptakan kemandirian ekonomi dan kebanggaan lokal. Dengan langkah-langkah ini, Kukar tidak hanya memperkuat identitasnya sebagai destinasi wisata tetapi juga memperkaya masyarakatnya secara ekonomi dan sosial. (ADV/Dispar Kukar)

Print Friendly, PDF & Email
Share Now

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *