June 20, 2024

InfoAlima

Portal berita online

Sinergi Petani dan Industri CPO Tingkatkan Kesejahteraan di Kukar

2 min read

Ilustrasi buah dan kebun kelapa sawit.

Infoalima.com, Tenggarong – Dinas Perkebunan Kutai Kartanegara (Disbun Kukar) memprakarsai langkah sinergis antara petani kelapa sawit dan industri pengolahan minyak sawit mentah (CPO), menargetkan peningkatan kesejahteraan petani dan stabilitas harga tandan buah segar (TBS). Inisiatif ini dirancang untuk mengeliminasi manipulasi harga oleh tengkulak dan memperkuat posisi petani dalam rantai pasokan.

Sekretaris Dinas Perkebunan Kukar, Taufik Rahmani mengungkapkan urgensi bagi petani untuk bergabung dengan kelompok tani atau koperasi. “Kami ingin petani lebih kuat dalam bernegosiasi dan harga jual produk mereka tidak mudah dipermainkan,” ujar Taufik pada Jumat (12/4/2024).

Kebijakan penetapan harga TBS oleh tim lintas sektor, yang berlaku khusus bagi kebun plasma atau kebun kemitraan, termasuk kebun swadaya masyarakat yang telah bermitra dengan pabrik, dirancang untuk menciptakan keseimbangan. Sesuai dengan Peraturan Menteri Pertanian Nomor 01/Permentan 120/1/2018, harga yang ditetapkan dimaksudkan agar tidak terlalu rendah bagi pekebun dan tidak terlalu tinggi bagi pabrik, sehingga kedua belah pihak dapat sama-sama mendapatkan keuntungan.

Dalam periode 1-15 April, terjadi peningkatan harga TBS. Untuk TBS dari pohon sawit umur 10 tahun ke atas, harga naik menjadi Rp2.667,50 per kilogram (kg), dari harga periode sebelumnya yang sebesar Rp2.598,86 per kg. TBS dari pohon umur yang lebih muda juga mengalami kenaikan serupa, dengan harga terbaru berkisar dari Rp2.636,27 hingga Rp2.532,29 per kg, tergantung pada umur pohon.

Sementara itu, harga CPO juga mengalami kenaikan menjadi Rp12.500,10 per kg, naik dari harga periode 16-31 Maret lalu yang sebesar Rp12.232,47 per kg. Harga kernel atau biji sawit pun naik dari Rp5.852,53 per kg menjadi Rp6.010,79 per kg untuk periode yang sama.

“Kenaikan harga ini merupakan kabar baik bagi para petani dan kami berharap ini dapat menjadi motivasi untuk terus meningkatkan produksi dengan kualitas yang lebih baik,” tambah Taufik Rahmani.

Dengan inisiatif kemitraan ini, Disbun Kukar berupaya memperkuat posisi petani dalam rantai pasokan industri sawit dan memastikan bahwa mereka mendapatkan nilai yang adil dari hasil kerja keras mereka. Kemitraan dengan pabrik CPO diharapkan tidak hanya meningkatkan stabilitas harga TBS tetapi juga membuka akses ke pasar yang lebih luas bagi petani. (ADV/Diskominfo Kukar)

Print Friendly, PDF & Email
Share Now

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *