May 19, 2024

InfoAlima

Portal berita online

Kukar Hadapi Gelombang DBD, Dinkes Minta Warga Waspada

2 min read

Supriyadi, Kepala Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Dinkes Kukar meminta warga waspada DBD.

Infoalima.com, Tenggarong – Kutai Kartanegara (Kukar) tengah berjuang melawan gelombang demam berdarah dengue (DBD) yang telah mencatatkan diri sebagai yang tertinggi di Kalimantan Timur sepanjang tahun 2023. Dinas Kesehatan Kukar mencatatkan angka yang mengkhawatirkan dengan 1.118 kasus DBD, yang merupakan bagian dari total 5.616 kasus di seluruh provinsi.

Peningkatan kasus ini menunjukkan tren yang mengkhawatirkan jika dibandingkan dengan data tahun-tahun sebelumnya. Pada tahun 2021, tercatat hanya 186 kasus, yang kemudian meningkat menjadi 843 kasus pada tahun 2022, dan terus meroket hingga 1.118 kasus pada tahun berikutnya. Anak-anak dan remaja berusia 5 hingga 15 tahun menjadi kelompok yang paling banyak terdampak oleh penyakit yang dibawa oleh nyamuk Aedes Aegypti ini.

Kepala Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (P2PL) Dinkes Kukar, Supriyadi menyoroti bahwa tiga kecamatan di Kukar, yaitu Sebulu, Muara Kaman, dan Tenggarong Seberang, menjadi area dengan angka DBD tertinggi pada tahun 2023. “Pencegahan DBD itu dimulai dari kesadaran masyarakat,” ujarnya pada Jumat (22/3/2024).

Wilayah geografis yang didominasi oleh perairan dan rawa membuat ketiga kecamatan tersebut menjadi habitat yang ideal bagi nyamuk Aedes Aegypti, terutama saat musim hujan tiba. Tingginya curah hujan memperburuk situasi dengan menciptakan lebih banyak genangan air yang menjadi tempat berkembang biak nyamuk.

Dinkes Kukar juga mengungkapkan bahwa kurangnya kesadaran masyarakat tentang pentingnya kebersihan lingkungan menjadi salah satu faktor yang memperparah penyebaran DBD. “Yang paling penting saat ini adalah mencegah dan mengantisipasi penyebaran DBD. Kebersihan lingkungan sekitar rumah dan pola hidup sehat sangat perlu diterapkan,” terangnya lagi.

Masyarakat diimbau untuk mengenali gejala DBD sejak dini. Demam tinggi yang berlangsung selama dua hari berturut-turut bisa menjadi tanda awal penyakit ini. Penanganan yang cepat dan tepat sangat krusial, karena penundaan bisa berakibat fatal.

Dengan langkah-langkah preventif dan responsif yang tepat, diharapkan Kukar dapat mengurangi angka kasus DBD dan melindungi warganya dari ancaman penyakit yang mematikan ini. Kesadaran kolektif dan tindakan proaktif dari seluruh elemen masyarakat menjadi kunci dalam memerangi wabah DBD yang telah menjadi momok menakutkan di Kalimantan Timur.

“Harus segera berobat ke fasilitas kesehatan,” tutupSupriyadi, mengingatkan masyarakat tentang urgensi penanganan medis yang segera bagi penderita DBD. (ADV/Diskominfo Kukar)

Print Friendly, PDF & Email
Share Now

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *